Belajar dari Kobe

Posted on Updated on


Negara Jepang memiliki sejumlah bencana, dimana bencana-bencana tersebut menjadi keseharian masyarakatnya. Banjir dan tanah longsor sebagai kelanjutan hujan deras menjadi bencana pembunuh utama di Jepang. Manajemen bencana di Jepang, seperti saat ini, dimulai dari beberapa rentetan bencana besar.

Pada tahun 1959 terjadi Topan Teluk Ise (Ise-Bay Typhoon) menjadi titik tolak manajemen bencana di Jepang. Menurut Dr Haruo Hayashi, 2003, sistem manajemen bencana di Jepang didesain untuk mereduksi kerusakan oleh banjir dan longsor. Sistem tersebut telah sukses dalam mengurangi tingkat kematian akibat bencana. Setidaknya tercermin dalam penurunan tingkat kematian akibat bencana di Jepang sejak tahun 1945 hingga 2000.(Sumber: Koji Suzuki, 2007)

Selama masa tersebut hanya terjadi 17 kali kejadian gempa. Tujuh gempa diantaranya membunuh lebih dari 100 orang. Tsunami menjadi bencana ikutan terjadi dalam tiga kejadian gempa besar yaitu tahun 1960, 1984 dan 1993. Dengan demikian tsunami menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam manajemen bencana gempa di Jepang.

Kobe2Manajemen bencana gempa dan tsunami itu yang tidak dipersiapkan hingga saat gempa 1995 di Kota Kobe. Bencana Kobe telah menjadi titik tolak penanganan bencana di Jepang. Gempa yang menewaskan lebih dari 6.481 orang membawa kesadaran akan building codes.

Gempabumi ini menciptakan satu tantangan besar untuk masyarakat bencana di Jepang. Jika dibandingkan dengan gempa bumi terbesar di Amerika Serikat (Northridge) dapat dilihat dalam tabel berikut:

Perbandingan Bencana Northridge US dan Kobe

Indikator

Northridge, Amerika

Kobe, Jepang

Korban jiwa 57 6481
Kehilangan tempat tinggal 20.000 400.000
Kerusakan rumah 30.000 200.000
Kerugian properti US$ 42 Milyar US$ 150+ Milyar
Kerugian barang terasuransi 1 US$ 4 Milyar US$ 10 Milyar

Hayashi, 2003, Koji Suzuki, 2007

Penggunaan aturan bangunan di Jepang telah diterapkan diperbarui, diantaranya pada tahun 1971 dan 1981. Pada sentral bisnis di Kota Kobe setelah kejadian gempa besar (1995), bangunan yang menggunakan aturan bangunan terbaru terbukti dapat bertahan.

kobe3Pemulihan akibat gempa bumi Kobe memakan waktu yang cukup lama (long-term recovery), bahkan tersulit bagi isu manajemen bencana. Selama delapan tahun, masyarakat Kobe baik disektor publik maupun di sektor swasta masih merasa belum pulih benar (fully recovered). Jumlah pekerja yang terlibat cukup banyak. Dalam memfasilitasi masa pemulihan yang panjang tersebut, pemerintah Jepang mengalokasikan dana US$ 80 Milyar pada tahun pertama. Dana ini dipergunakan untuk pemulihan infrastruktur dan fasilitatas umum. (Hayashi, 2003)

Tingkat kerusakan infrastruktur dan fasilitas pubnlik kurang lebih 35% dari total kerusakan yang ada. Selebihnya adalah rumah pribadi yang mencapai 60%. Dengan demikian maka sangat tidak memungkinkan dana pemerintah Jepang untuk membiayai seluruh proses pemulihan tersebut. Langkah yang diambil adalah menumbuhkan dan menggerakkan sektor swasta untuk pemulihan.

Infrastruktur terpulihkan dalam waktu dua tahun. Waktu tersebut dinilai relatif singkat mengingat kerusakan yang ada. Fokus berikutnya adalah sektor perumahan umum. Dalam lima tahun, lebih dari 140.000 unit rumah tinggal selesai dibangun. Jumlah tersebut terbagi atas berbagai variasi: pemerintah dan sektor swasta. Swasta membuat apartemen kemudian disewakan dalam berbagai level klas ekonomi. Terdapat 11 proyek makro dengan skala besar, dan pada tahun 2003 belum semua terselesaikan. Sebagian proyek masih berjalan direncanakan pada akhir 2003 terselesaikan semua proses rekonsruksi.

Hal yang cukup kontras terjadi pada sektor ekonomi masih berlangsung hingga tahun 2003. Hal ini dimungkinkan karena kurang jelasnya visi pemulihan di tingkat masyarakat sehingga proses pemulihan ekonomi tidak berjalan dengan sukses. Penyebab dasarnya adalah masyarakat tidak dipersiapkan dengan baik dalam perencanaan pemulihan akibat bencana (recovery plan).

Pada kenyataanya, perencanaan pemulihan akibat bencana dalam kerangka besar selalu setara (equivalent) dengan proses pemulihan fisik. Sebelum gempa Kobe, tidak pernah ada recovery plan dimana menempatkan sektor ekonomi sebagai titik akhirnya (goals).

Ekonomi makro sangat berpengaruh terhadap proses pemulihan.

Mari belajar.

Just Ajiek

4 thoughts on “Belajar dari Kobe

    wahyu am said:
    04/06/2009 pukul 7:47 am

    jepang memang patut ditiru😆

    Blog jelek, Jangan DI KLIK !!

    anton said:
    12/06/2009 pukul 8:53 am

    Untuk bisa mencontoh Jepang dalam bidang infrastruktur dan properti diperlukan suatu badan yang bisa mengintegrasikan beberapa derpartemen atau instasi. Jika kita masih seperti sekarang jangan harap kita mampu mencontoh dari Jepang. Amburadul

    rico said:
    21/04/2011 pukul 9:29 pm

    artikel yang bagus! maaf sebelumnya, dapatkah anda membritahu saya mengenai buku-buku yang berhubungan dengan gempa kobe??? jika bisa tolong krim ke-email saya. saya sangat mengrapkan bantuan anda, terima kasih.
    riconotachi@ymail.com

    ajiekdarminto responded:
    23/04/2011 pukul 5:26 pm

    @mas Roni, terima kasih sudah mampir dan tertarik mendalami. Materi dimaksud sudah saya kirimkan ke email riconotachi@ymail.com. Insya ALLAH materi lain akan menyusul saya kirimkan. Terima kasih.

    Mas roni ada blog mas?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s